Cari Blog Ini

Everything Can Be

Jumat, 26 Mei 2017

KISAH MILYARDER SAUDI - PEMILIK BANK AL RAJHI

SULAIMAN AL-RAJHI (سليمان الراجحي),MILYARDER SAUDI
Berkisah:
Dahulu, hidup saya sangat susah alias faqir, sampai-sampai saya tidak bisa ikutan rihlah atau tamasya yang dilaksanakan oleh sekolah saya, yang waktu itu.
Biaya pendaftarannya hanya 1 Riyal Saudi saja. Walaupun saya sudah menangis-nangis memohon kepada keluarga agar saya dapat ikutan rihlah, tapi tetap saja keluarga saya tidak punya uang 1 riyal untuk mendaftarkan saya ikutan rihlah.
Sehari sebelum rihlah, saya berhasil menjawab sebuah pertanyaan yang dilontarkan guru di kelas. Lalu guru itupun memberi saya uang satu riyal sebagai hadiah, diiringi tepuk tangan para murid-murid yang lain.
Pada saat itu, saya tidak lagi mikir apa-apa, selain berlari kencang untuk mendaftarkan diri ikutan rihlah.
Duka nestapa saya terasa terbang seketika dan berubah total menjadi bahagia berkepanjangan selama berbulan-bulan.
Hari-hari sekolahpun berlalu, sayapun dewasa untuk melanjutkan kehidupan. Setelah melewati berbagai rintangan hidup, setelah bekerja keras selama bertahun-tahun dan berkat anugerah dari Allah, sayapun sukses. Dan selanjutnya saya membuat yayasan sosial (Al Rajhi Bank Tower).
Setelah saya memulai bergerak di bidang amal sosial, saya kembali teringat kisah masa kecil saya. Teringat kembali guru waktu kecil saya, orang Palestina itu, yang pernah memberi saya uang 1 riyal.
Saya mulai mengingat-ingat, apakah beliau dahulu memberi saya uang 1 riyal itu sebagai sedakah atau kah hadiah, karena saya sudah berhasil menjawab pertanyaannya ?.
Yang jelas, saya tidak mendapatkan jawaban yang pasti.
Saya berkata di dalam hati, "Apapun motif dan niat sang guru, beliau sudah menyelesaikan problem besar saya saat itu, tanpa membebankan siapa-siapa ?"
Oleh karenanya, saya mengunjungi kembali sekolah saya itu, lalu saya mendatangi kantor sekolah dan mencari tau keberadaan guru saya, yg orang Palestina itu. Sampai akhirnya saya mendapatkan jalan untuk menemuinya. Saya pun akhirnya merencanakan untuk menemuinya untuk mengetahui kondisinya saat ini.
Singkat kata, sayapun akhirnya dipertemukan kembali oleh Allah dengan guru baik itu, yg mana, kondisi beliau sedang sangat susah, tidak lagi bekerja dan siap-siap pulang kampung.
Selanjutnya, setelah saya memperkenalkan diri, saya katakan pada beliau, bahwa "Saya punya hutang besar pada beliau, pada beberapa tahun yang lalu."
Guru saya ini kaget bukan kepalang. "Apa benar ada orang yang punya hutang pada saya,?" kata Beliau..
Saya pun menjelaskan, "Apakah Bapak masih ingat dengan murid bapak, yang pernah bapak beri uang 1 Riyal, karena murid Bapak itu berhasil menjawab soal yang bapak lontarkan di kelas bapak saat itu?."
Setelah berusaha mengingat-ingat, guru saya ini akhirnya tertawa, dan berkata:
"Ya..ya.. saya ingat. Jadi kamu mencari saya untuk mengembalikan uang 1 riyal itu ?"
"Ia pak" jawab saya.
Setelah sedikit berbincang, saya bawa beliau naik mobil dan kamipun beranjak.
_Selanjutnya, kami sampai ke tujuan, dan kendaraan kami berhenti tepat di depan sebuah Villa Indah. Kami keluar dari mobil dan memasuki Villa tersebut. Setelah berada di dalam Villa, saya menyampaikan niat saya kepada guru saya ini.
_
"Pak, villa ini saya berikan kepada Bapak untuk melunasi hutang saya dahulu, plus mobil yang tadi kita naiki, dan gaji per bulan seumur hidup, serta pekerjaan buat putra bapak di perusahaan saya".
Guru saya ini kaget bukan kepalang, dan berujar, "Tetapi ini terlalu banyak, nak?"
"Percayalah Pak, kegembiraan saya dengan 1 Riyal yang Bapak berikan pada saya saat itu lebih besar nilainya dibandingkan dengan 10 villa seperti ini. Saya tidak akan dapat melupakan kebahagiaan itu sampai sekarang," jawab saya.
*
Inilah buah dari didikan agama yang baik, tebarkan bahagia, hilangkan duka nestapa sesama, dan tunggulah balasan terbaik dari-Nya.

UNTUKMU CALON IMAMKU

UNTUKMU CALON IMAMKU
Teruntuk calon imamku dimanapun engkau berada
Jika Allah memilihmu untukku nanti
Aku ingin menjadi pendamping hidupmu dalam suka dan duka
Aku ingin menjadi penyejuk mata hatimu
Dan Aku ingin menjadi pendampingmu yang setia
Teruntuk calon im...amku dimanapun engkau berada
Aku hanyalah sebuah tulang rusuk yang bengkok
Yang membutuhkan bimbinganmu
Yang membutuhkan kelembutan hatimu untuk meluruskannya
Dengarkanlah nyanyian hati ini wahai jiwa yang Aku damba
Di sini Aku terus memanggilmu
Memamnggil namamu dari detak jantung kehidupanku
Dari gemulainya lantunan do'a-do'a cinta di bibirku
Wahai calon imamku yang ku tak tau siapa
Jika kelak kau menjadi imamku
Tunjukkan kasih sayangmu terhadapku
Jangan kau biarkan Aku dalam kecemburuan dan prasangka
Jagalah hatiku
Lapangkanlah dadaku dengan cintamu
Duhai calon imamku yang masih dalam genggaman Allah
Ketahuilah olehmu bahwa Aku tak sesabar Fatimah
Ada kalanya kelak kau akan menemukanku begitu marah
Menangis dan tak terkontrol
Semua bukan karena ku membangkang padamu
Tapi Aku hanyalah wanita biasa
Dan yang ku butuhkan hanya pelukkan dan belaianmu
Karena bagiku kau adalah tetesan embun
Yang mampu memadamkan segala resahku
Maka harapku padamu cintailah Aku dengan apa adanya Aku
Karena Aku hanyalah wanita biasa.

TANGAN IBU

Ketika kita lapar, tangan ibu yang menyuapi. Ketika kita
haus, tangan ibu yang memberi minuman.
Ketika kita
menangis, tangan ibu yang mengusap air mata.
Ketika
kita gembira, tangan ibu yang menadah syukur, memeluk
kita erat dengan deraian air mata bahagia.
Ketika kita mandi, tangan ibu yang meratakan air ke
seluruh badan, membersihkan segala kotoran.
Ketika kita
dilanda masalah, tangan ibu yang membelai duka sambil
berkata, "Sabar nak, sabar ya sayang."
NAMUN, Ketika ibu sudah tua dan kelaparan, tiada tangan dari
anak yang menyuapi. Dengan tangan yang gemetar, ibu
menyuapkan sendiri makanan ke mulutnya dengan
linangan air mata.
Ketika ibu sakit, dimana tangan anak
yang ibu harapkan dapat merawat ibu yang sedang sakit?
Ketika nyawa ibu terpisah dari jasad.
Ketika jenazah ibu
hendak dimandikan, dimana tangan anak yang ibu
harapkan untuk menyirami jenazah ibu untuk terakhir
kali.
Tangan ibu, tangan ajaib.
Sentuhan ibu, sentuhan kasih.
Dapat membawa ke Surga Firdaus.
Yang menyukai postingan ini di share ya
Supaya kita SEMAKIN menyayangi ibu kita SAMPAI
kapanpun.